People Innovation Excellence
 

Petualangan Pertama Bimo

“Petualangan Pertama Bimo” adalah film animasi pendek berbentuk 3 dimensi yang bercerita tentang seorang anak lelaki penyuka permen bernama Bimo yang harus bisa memperbaiki karies pada giginya disaat ia sangat takut akan dokter gigi. Tujuan dari film pendek ini untuk mengingatkan masyarakat untuk tidak lupa merawat giginya, juga untuk tidak takut kepada dokter gigi, karena dokter gigi tidak menakutkan dan dapat menyelesaikan masalah pada giginya. Gaya visual yang diangkat dalam film ini adalah gaya visual stylized.

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, gaya visual yang diambil penulis adalah stylized. Secara detailnya, khususnya pada karakter dari film animasi pendek “Petualangan Pertama Bimo”, secara bentuknya stylized iconic, tetapi secara proporsinya khususnya pada karakter manusianya cenderung mengikuti proporsi manusia normal. Untuk material tekstur dari karakter, penulis cenderung menggunakan material yang realistis untuk memudahkan dalam pengerjaan.

Character Design Explained

  1. Bimo

Bimo adalah karakter protagonis utama dari cerita yang penulis buat. Ia adalah seorang anak laki – laki berusia 6 tahun, lahir dan besar di Jakarta. Namanya berasal dari “Bima” atau “Bimasena”, seorang kesatria dalam kisah Mahabharata yang kuat, berani, dan berhati baik, sehingga Bimo diharapkan menjadi anak yang kuat, baik, dan berani.

Sayangnya di cerita ini, Bimo adalah anak yang takut ke dokter gigi. Tapi, setelah melewati berbagai rintangan, pada akhirnya Bimo sadar bahwa Bimo tidak perlu kabur dari dokter gigi karena Bimo sudah percaya dengan dokter gigi yang akan menyelamatkan gigi dia agar kembali sehat.

Secara umum, karakter Bimo sedari awal dibayangkan penulis sebagai karakter yang bandel, menyukai permen dan makanan manis lainnya, mudah merajuk, serta tidak cerdik. Karakter ini memiliki bentuk dasar wajah berupa lingkaran, yang menggambarkan dia lucu, terlihat bersahabat, menyenangkan, dan merupakan bentuk dasar yang umum dari anak – anak. Karakter ini juga memiliki emphasize di bagian mulut dan gigi, karena tema utama cerita ini adalah gigi.

Penulis menganggap Bimo sebagai ikon dari target audience primer penulis, di mana Bimo adalah representasi anak – anak berusia 6-10 tahun yang tinggal di kota besar, sehingga penulis tentunya juga banyak mengambil referensi dari dunia nyata, yang didapatkan melalui observasi, seperti warna yang umum disukai anak adalah warna primer, bagaimana cara mereka berpakaian, yaitu menggunakan seragam sekolah di sekolah dan kaos dan celana selutut beserta sendal karet pada saat dirumah. Penulis juga menggunakan perilaku umum mereka yang ceria, aktif, mudah penasaran, mudah terpengaruh pendapat orang lain, menyukai permen, dan takut akan suntikan sebagai referensi dalam membuat cerita dan animasinya.

Untuk warna, karakter Bimo cenderung menggunakan warna merah dan biru, tetapi dominan merah, untuk menunjukkan karakter ini sebagai karakter yang penuh semangat tetapi juga pemarah.

  1. Ibu Bimo

Ibu Bimo adalah karakter sampingan dari cerita yang penulis buat. Beliau berumur 27 tahun, dan menjadi penyebab Bimo takut akan dokter gigi, karena beliau menakut-nakut Bimo akan di bor dan disuntik dengan bor dan suntikan yang besar.

Karakter ini memiliki bentuk dasar wajah berupa bulat dan dengan bagian dagunya membentuk segitiga terbalik, dengan harapan karakternya terasa seperti karakter yang bersahabat tetapi juga cenderung agresif.

Ada dua warna yang mendominasi dalam karakter Ibu Bimo, yaitu warna merah pada dasternya saat dia di rumah, dan warna biru pada pakaian perginya saat dia di lorong ruang dokter gigi. Warna merah ini ditujukan dengan dua alasan utama, pertama karena menunjukkan warna ini adalah warna yang bisa menunjukkan perasaan sayang, tetapi juga menunjukkan perasaan marah dan agresi. Alasan keduanya adalah karena umumnya warna daster menggunakan warna warna primer yang memiliki saturasi tinggi.

Karakter Ibu Bimo merupakan ikon dari orang tua target primer, sehingga juga banyak mengambil referensi dari dunia nyata, yang didapatkan melalui observasi, seperti bagaimana pakaian yang umumnya digunakan, yaitu menggunakan pakaian longgar seperti daster, maupun menggunakan roll rambut saat dirumah, juga bagaimana perilaku umum mereka kepada anaknya, seperti sayang anak tetapi juga cenderung galak.

  1. Dokter Gigi

Dokter Gigi adalah karakter deuteragonis utama dari cerita yang penulis buat. Disebut deuteragonis karena awalnya Bimo sangat takut terhadap beliau dan tindakannya, meskipun akhirnya Bimo sadar bahwa dia tidak perlu takut ke dokter gigi. Beliau adalah salah satu dokter gigi di puskesmas tempat Bimo tinggal, dan berumur 50 tahun.

Dalam mimpi Bimo, dokter gigi ini dibayangkan Bimo sebagai dokter yang datang tiba-tiba, dan tiba-tiba menyiapkan alat bor giginya yang membuat Bimo sangat takut, meskipun di akhirnya, dokter gigi ini yang menyelamatkan Bimo dari serangan plak. Di dunia nyata, kenyataannya, dokter ini meskipun terlihat sangat tertutup, sebenarnya ia sangat baik dan lembut.

Secara umum, karakter Dokter Gigi dibayangkan penulis sebagai karakter yang tertutup, yang membuat orang berpikir dokter gigi ini menyeramkan, ataupun tampak galak. Badannya yang besar juga menunjukkan dominasi. Karakter ini memiliki bentuk dasar wajah berupa segitiga, yang umumnya diartikan sebagai karakter antagonis yang jahat, agresif, meskipun sebenarnya karakter ini hanyalah karakter yang tertutup.

Untuk warna, karakter Dokter Gigi cenderung menggunakan warna – warna cool tones seperti biru, toska, dengan value tinggi dan saturasi yang tidak terlalu tinggi, karena karakter diharapkan terlihat sebagai orang yang bersih, menenangkan dan profesional, namun bagi beberapa orang seperti Bimo terkesan tidak ramah dan dingin.

Penulis juga menganggap karakter dokter gigi sebagai ikon dari dokter gigi umumnya, sehingga karakter Dokter Gigi juga banyak mengambil referensi dari dunia nyata, yang didapatkan melalui observasi, seperti bagaimana pakaian yang umumnya digunakan, yaitu rambut yang diikat atau dicepol pada perempuan, menggunakan sneli, menggunakan sarung tangan, dan menggunakan masker medis. Penulis juga menggunakan cara mereka berperilaku kepada pasiennya seperti bekerja umumnya tidak terlalu banyak berbicara, tetapi cekatan sebagai referensi dalam penulisan cerita.

  1. Plak

Plak adalah karakter antagonis utama Plak dan dunianya adalah analogi dari kegiatan bakteri Streptococcus mutans, Streptococcus sobrinus, dan lactobacilli di gigi, dimana plak merupakan analogi dari bakteri yang di kehidupan nyata menghasilkan asam laktat dan plak yang merusak gigi. Dunia plak sendiri merupakan analogi dari sela sela gigi yang sering kemasukkan sisa makanan, dan lubang tempat tinggal plak adalah analogi dari lubang gigi, dan dalam mimpi Bimo, plak adalah antagonis yang ingin memakan tulang Bimo.

Karena karakter plak berasal dari plak yang suka dianggap remeh oleh masyarakat, penulis membuat karakter plak dengan bentuk yang terlihat menarik, kecil, lemah, dan tidak berdaya, sehingga penulis menggunakan teori bentuk dasar karakter dari Tom Bancroft, di mana karakter dengan bentuk bulat akan menggambarkan karakter yang baik, memiliki kesan lucu, menyenangkan, dan bersahabat, karena tidak memiliki sudut yang tajam, meskipun sebenarnya karakter plak adalah karakter yang berbahaya, seperti plak pada kenyataanya. Penulis juga menginginkan karakter ini mudah untuk di-animate dan tidak berat untuk di-render, sehingga bentuknya dibuat sesimpel mungkin.

Penulis: Wenny Natalia


Published at :

Periksa Browser Anda

Check Your Browser

Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

We're Moving Forward.

This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

  1. Google Chrome
  2. Mozilla Firefox
  3. Opera
  4. Internet Explorer 9
Close