People Innovation Excellence

THE MAKING OF “AQUIESCENCE”

THE MAKING OF AQUIESCENCE

Melihat perubahan dunia dari sudut pandang sebuah pohon. AQUIESCENCE adalah sebuah film animasi pendek 2 dimensi bergenre fantasi yang menceritakan tentang Fig, pohon beringin ajaib yang berhasil selamat dari beberapa peristiwa buruk yang menyebabkan ia kehilangan teman-teman dan lingkungan sekitarnya. Ia berusaha untuk beradaptasi dengan lingkungan baru, tetapi perubahan zaman tidak akan pernah berhenti seperti layaknya sebuah siklus yang tak akan pernah berakhir. Fig menjadi saksi akan segala perubahan yang terjadi, segala perjumpaan dan perpisahan.

THE MAKING OF AQUIESCENCE.2jpg

AQUIESCENCE

Konsep dan ide dari film AQUIESCENCE ini muncul awalnya karena kesukaan saya dengan environment dan ingin membuat short animation yang memang menjadikan environment sebagai peran utama dari sebuah film.  Selain unik dan berbeda, konsep yang saya pilih ini sangat cocok dengan interest saya sehingga saya pun enjoy membuatnya karena segala sesuatu akan menjadi indah jika kita membuatnya dengan hati yang gembira.

Setiap hari saya melakukan obervasi hingga akhirnya menemukan sebuah pohon beringin tua di bundaran jalan raya yang tumbuh seorang diri. Bertahun-tahun lamanya ia tumbuh disitu dari linkungannya masih asri, hingga dipenuhi gedung. Darisitu muncullah ide cerita AQUIESCENCE ini, sebuah kisah tentang pohon beringin yang menjadi saksi sejarah perubahan lingkungan.

AQUIESCENCE 2

AQUIESCENCE 3

 

Konsep AQUIESCENCE merupakan sebuah film yang dimana environment akan memiliki peran lebih besar dibandingkan karakter. Berdasarkan hasil riset yang dilakukan penulis bahwa, environment masih dianggap elemen yang tidak penting dan cenderung diabaikan sehingga hal ini merupakan peluang bagi penulis untuk membuat film pendek animasi yang dimana environment justru memiliki peran penting dan aktif sedangkan karakter cenderung pasif di dalam film.

AQUIESCENCE terdiri dari 6 jenis environment dan 2 karakter. Setiap Environment penulis gunakkan color pallete yang berbeda-beda pastinya untuk mendukung mood yang berbeda pula. Untuk hutan, didominasi oleh warna hijau dan tropical agar terkesan menyegarkan sedangkan untuk kota metropolitan didominasi dengan warna merah magenta agar terkesan panas tetapi masih memiliki benang merah dengan warna tropical. Untuk kota yang hancur, penulis menggunakkan warna biru agar mendukung mood sedih dan gloomy. Disisi lain, karakter utama film pendek ini adalah Fig, sebuah pohon beringin ajaib yang memiliki kekuatan untuk menumbuhkan tumbuhan-tumbuhan dengan akar gantung ajaibnya. Fig memiliki bentuk karakter seperti payung karena pohon beringin itu identik dengan keteduhan dan payung digunakkan orang untuk berteduh, selain itu juga penulis terinspirasi dari beberapa referensi yang penulis observasi seperti dari logo pancasila Indonesia dimana bentuk pohon beringin identik seperti jamur berpayung. Sedangkan karakter Fie sang gadis kecil kota yang sempat menemani Fig memiliki desain yang berbeda-beda karena ia akan tumbuh mejadi remaja tetapi biarpun berbeda bentuk, basic design yang penulis terapkan tetaplah sama yaitu memakai pakaian serba kuning. Alasannya adalah jika dari segi visual, agar menjadi point of interest ditengah kesibukkan kota yang didominasi oleh warna magenta dan dari segi makna, kuning memiliki arti sebagai hope atau harapan dan terang. Fie menjadi harapan Fig untuk tetap bertahan hidup ditengah kesibukkan dan cuaca yang panas di kota.

AQUIESCENCE 4

Melalui film pendek ini, penulis berusaha menyajikan tampilan dan konsep yang berbeda dari animasi lain yang biasanya cenderung mendominasi karakter, dengan sajian cerita dari sudut pandang sebuah pohon yang hidup ratusan tahun yang dapat membuat penonton sadar dan siap akan perubahan yang akan terus terjadi di sekitar kita dan tidak bisa dihindari. Hal-hal tersebutlah yang membuat film pendek ini memiliki nilai lebih dan menarik.

 

Penulis,

Fierrany Halita

 


Published at :
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close